Ancam Dengan Pisau Kecil, Pelaku Juga Sempat Merekam
Pemerkosa Ancam Dengan Pisau Kecil, Pelaku Juga Sempat Merekam

Pemerkosa Ancam Dengan, Seorang pria berinisial EM (28) nekat memperkosa SN (39). Pelaku mengancam korban menggunakan pisau kecil. Aksi pemerkosaan tersebut bahkan direkam oleh pelaku menggunakan ponselnya.

Dalam dakwaannya, JPU Yuni Kusumardianti menyampaikan, terdakwa mengajak korban ke lantai bawah rumahnya.

“Di lantai bawah tersebut terdakwa langsung mengambil satu pisau kecil di lemari makan. Kemudian terdakwa langsung mendorong saksi korban ke tembok sembari mengancam,” ujar JPU.

SN sempat berteriak dan memberontak, sehingga terdakwa menggertak korban.

JPU mengatakan, korban pun pasrah sembari berkata, “Ya udah jangan pake ancaman kayak gini”.

“Kemudian pisau tersebut oleh terdakwa disimpan di saku celana. Lalu terdakwa dan korban naik ke atas ke ruang tamu,” jelas JPU.

Masih kata JPU, sebelum melakukan perbuatan layaknya suami istri, terdakwa menaruh handphone di dekat galon ruang tamu.

“Handphone digunakan untuk membuat video saat terdakwa melakukan pemerkosaan tersebut,” tandasnya.

EM (28) alias Riko, warga Kelurahan Pasir Gintung, Kecamatan Tanjungkarang Pusat, Bandar Lampung, diganjar hukuman tujuh tahun penjara karena memerkosa wanita berinisial SN (39).

EM malah merudapaksa korban yang notabene meminjamkan uangnya.

Dengan dalih mengajak menagih utang, EM mendatangi rumah korban.

Dalam dakwaannya, JPU Yuni Kusumardianti menyampaikan, terdakwa langsung menjemput korban.

“Sekira pukul 20.00 WIB terdakwa menjemput saksi korban di rumahnya di daerah Susunan Baru,” kata JPU.

Selanjutnya terdakwa bersama korban naik sepeda motor menuju ke rumah terdakwa.

“Saat di perjalanan, terdakwa berbicara kepada saksi korban untuk mampir ke rumah. Tiba di rumah terdakwa sekira pukul 22.00 WIB,” tuturnya.

“Terdakwa sempat mengetuk pintu rumah, yang mana di situ ada bapak kandung terdakwa,” tandasnya.

Pemerkosaan yang dialami SN (39) berawal dari perkara utang piutang.

Saat itu SN berusaha menagih utang kepada terdakwa EM (28).

“Sekira pukul 14.30 WIB, saksi korban mengirim terdakwa pesan WhatsApp untuk menagih utang uang sebesar Rp 500 ribu,” ungkap JPU Yuni Kusumardianti dalam sidang telekonferensi di PN Tanjungkarang.

Terdakwa kemudian menjawab pesan tersebut dengan mengatakan belum memiliki uang.

Ia beralasan uang korban dipinjamkan lagi kepada orang lain.

“Kemudian sekira pukul 18.30 WIB, terdakwa menelepon saksi korban dan berkata, ‘Teh, temenin nagih yuk. Kalau gak sama Teteh, dia gak mau ngasih’,” tutur JPU.

JPU mengatakan, SN sempat menolak karena sudah malam.

Namun terdakwa memaksa.

“Malem ini aja, Teh. Soalnya kalo besok dia pergi karena dia sopir,” ucap JPU menirukan ucapan terdakwa.

“Kemudian saksi korban menjawab, ‘Ya udah, jemput aja’,” tandas JPU.

Dijatuhi vonis tujuh tahun penjara, terdakwa EM (28) menyatakan pikir-pikir.

Padahal, hukuman itu lebih ringan satu tahun dari tuntutan jaksa.

Setelah ketua majelis hakim Hendro Wicaksono membacakan putusan, terdakwa melalui kuasa hukumnya menyatakan pikir-pikir atas vonis tersebut.

“Kami menyatakan untuk mengambil langkah pikir-pikir karena harus bertemu keluarga dan terdakwa untuk berdiskusi,” ungkap kuasa hukum Putri Septian dari Posbakum PN Tanjungkarang.

Kata Putri, pihaknya menilai putusan tersebut belum sesuai harapan.

“Karena kami membela hak-hak terdakwa karena terlalu berat bagi terdakwa,” imbuhnya.

Putri mengatakan, titik berat pada putusan ini karena disebutkan adanya unsur terpaksa.

“Kalau dari terdakwa mengatakan tidak ada paksaan. Tapi korban datang ke rumahnya (terdakwa) sendiri seperti kucing diberi ikan,” ujarnya.

“Dan dalam dakwaan ada unsur suka-suka serta terkait adanya utang piutang, dan juga masih ada hubungan keluarga,” tandasnya.

Dalam tuntutannya, jaksa penuntut umum (JPU) Yuni Kusumardianti meminta majelis hakim menjatuhkan hukuman penjara kepada terdakwa selama delapan tahun.

JPU beranggapan bahwa terdakwa melakukan tindak pidana dengan sengaja melakukan kekerasan atau ancaman kekerasan memaksa seorang wanita sebagaimana diatur dalam dakwaan tunggal melanggar pasal 285 KUHP.

  • Bonus New Member 10%
  • Bonus Next Deposit 5%
  • Bonus Spin Setiap Hari Tanpa Zonk
  • Bonus Mingguan 16,7%

Recent search terms :

Leave a Reply

Your email address will not be published.

X CLOSE