Tukang Pijat Perkosa Pelanggan, Datang Tak Memakai Celana Dalam
Tukang Pijat Perkosa Pelanggan, Datang Tak Memakai Celana Dalam

Tukang Pijat Perkosa, Seorang Pria bernama Dwi Apriyanto (40) nekat tidak memakai celana dalam hingga akhirnya menyetubuhi pelanggannya.

Tindakan bejat Dwi kepergok oleh suami korban yang saat itu menunggu di ruang tamu. Diketahui, pelaku ternyata seorang residivis yang kini kembali meringkuk di penjara.

Aksi pelaku di kamar korban terbilang nekat karena saat kejadian suami korban menunggu di ruang tamu.

Korban, seorang ibu rumah tangga berusia 18 tahun, sebut saja dengan nama samaran Bunga.

Sedangkan Dwi bapak dua anak yang sudah menjadi tukang pijat panggilan sejak sembilan tahun lalu.

Aksi bejat itu dilakukan di sebuah ruang kamar di kediaman korban.

“Jadi tukang pijat keliling itu diundang ke rumah korban,” ujar Kapolsek Sukolilo, AKP Subiyantana.

Pelaku dipanggil suami korban untuk memijat Bunga yang belakangan mengeluh sakit nyeri pada bagian perut.

“Sehari sebelumnya korban sempat mengeluh kesakitan di perutnya, lalu panggil jasa tukang pijat,” tuturnya.

Suami korban semula tidak merasa aneh dengan gelagat pelaku.

Namun setelah 30 menit berselang, kecurigaan suami korban terhadap pelaku, akhirnya muncul.

Pemicunya, suara gaduh dari dalam kamar dan sesekali diikuti suara teriakan lirih dari istrinya.

Suami korban yang selama proses memijat itu berlangsung menunggu di ruang tamu rumah, langsung bergegas menghampiri kamar tersebut.

Istrinya ternyata dirudapaksa oleh si tukang pijat yang disewanya.

“Suami korban melihat adegan pelaku dan kaget lalu melaporkan ke Polsek Sukolilo,” pungkasnya.

Tukang Pijat Perkosa Pelanggan, Datang Tak Memakai Celana Dalam

Kanit Reskrim Polsek Sukolilo, Iptu Zainul Abidin mengungkapkan, akibat perbuatan tersebut pelaku dijerat Pasal 289 KUHP Tentang Pencabulan dengan ancaman kurungan penjara sembilan tahun.

“Pasalnya 289 KUHP, penjara 9 tahun,” tegas Abidin.

Kepada penyidik, pelaku mengakui birahinya memuncak setelah melihat keelokan paras dan kemolekan tubuh korban.

“Nafsu. Dia akui kalau itu nafsu,” kata Abidin menirukan ucapan pelaku.

Abidin menambahkan, pelaku ternyata sudah merencanakan niat jahatnya itu sejak dari rumah.

“Memang dia sudah niat dari rumah, ya terindikasi seperti itu, karena dia (pelaku) juga tidak pakai celana dalam,” tuturnya.

“Karena sehari sebelumnya sudah ketemu, konsultasi,” pungkasnya.

Catatan polisi, 10 tahun silam, tepatnya tahun 2010, Dwi Apriyanto pernah berurusan dengan kepolisian.

Ia adalah residivis dalam kasus kepemilikan senjata tajam.

Akibat ulahnya itu, Dwi sempat mendekam di balik jeruji ruang tahanan Mapolres Pekalongan, Polda Jateng.

“Pelaku pernah ditahan kasus sajam di Jawa Tengah ditahan di Polres Pekalongan, tahun 2010,” katanya.

 

  • Bonus New Member 10%
  • Bonus Next Deposit 5%
  • Bonus Spin Setiap Hari Tanpa Zonk
  • Bonus Mingguan 16,7%

Recent search terms :

Leave a Reply

Your email address will not be published.

X CLOSE